Mendebat Ayat Di Lantai Dua Masjid – Sebuah Cerpen Ahmad Segaf

Tsaqafah.id – Selain identik dengan mengaji, identitas santri juga lekat dengan kegiatan yang menguras waktu produktifnya, yakni tidur. Entah karena kecapekan ngaji, nggak betah di pondok, atau mbolos setoran, tidur menjadi salah satu pilihan idaman para santri dan pelarian dari penatnya kehidupan pondok. Katanya sih bisa buat ngumpulin niat juga. Hehehe..

Salah satu santri yang mendawamkan* riyadloh tidur adalah Konang, pejuang hafidz Quran Pondok Pesantren di Kota A yang punya dedikasi tinggi terhadap hapalannya.

Pernah suatu ketika, ia ditemukan oleh temannya, Sastro, sedang tidur telentang di samping jendela basisnya. Bajunya telah kumal penuh lekukan, kancing paling bawah lepas menyibakkan pusar bodongnya, sarung terbuka sampai paha, kopyah hitam tak berbentuk sebagai bantal, dan pemandangan yang membuat siapapun merasa miris, air liurnya mengalir kecil mengikuti lipatan pipi sampai ke sajadah, tak ubahnya seakan kubangan air bau bacin berdiameter 5 sentimeter. Hii..

“Ya Allah, Naaang…! Kesambet opoo…! Tidurmu kok udah kayak kaos tak pernah dicuci, kelumprukk ngono wae! Masih hidup nggak sih nih anak??”

“Whooik.. ..” Tetiba si Konang bersendawa.

“EBUSETT malah antep** sak penakke dewe!” Sastro yang mengira Konang sebenarnya sadar, seketika itu menendang telapak kakinya berkali-kali.

(PLAKK PLAKK PLAKK !!!)

“Woi Nang! Bangunn woi!! Udah subuhan belom!? Nang…! Nang…!”

Tak mempan dengan jurus tendangan kakinya, Sastro mulai berpikir nakal. Ia mendekat ke samping kiri Konang, mengendap-endap sambil berusaha membungkukkan badannya, lalu jongkok tepat di dekat kepala Konang. Sejurus kemudian… jleb! Dua jari kanannya telah masuk ke lubang hidung Konang, sedang tangan kirinya menutup rapat-rapat sekitar mata Konang  “Hihihi… rasain nih.. semoga aku giniin kamu bisa hidup lagi, Nang.”

Merasa ada yang menyumbat jalan napas tuanya, spontan Konang megap-megap bagai ikan di daratan. Matanya melotot ke atas, namun hanya pandangan gelap yang ia lihat terutama dan juga suara tawa seseorang sambil tetap menyumbat hidungnya. Konang kenal dengan suara itu: Sastro.

Baca Juga: Semacam Seni Membangunkan Orang Tidur yang Sia-Sia

“Cukk..! Macem-macem kamu yaa! Lepasin woi!”

“Ehh.. Mbahne tangii… hahaha…”

“Sas! Lepasinn! Aku belum mau mati konyoll!” Konang meronta-meronta, memegangi kedua tangan Sastro yang tetap jahil menyumbat lubang hidungnya.

“Panik nggak? Panik nggak?”

“Assemm tenan koe!” Jawab Konang menggerutu.

“Ha..ha..ha..!” Sastro hanya berkecak pinggang, tertawa melihat temannya kesal.

Sembari merapikan sarungnya yang sejak tadi hampir menyingkap tabir pusakanya, Konang tetap menampilkan wajah cemberutnya, ia menggerutu karena tidurnya telah diganggu. Apalagi Sastro pengganggunya, pasti lahh.. suatu saat nanti akan melakukan pembalasan. Memang kedua santri ini sering mengusili satu sama lain.

“Kamu tuh ngapain, Sas. Seneng banget nggangguin orang tidur lho.. Lagi capek banget nih badanku.. Kalo kamu yang diganggu gak mau kan?”

“Laah.. laah.. dibangunin malah marah-marah.. udah sholat Subuh belum? Mbok yo dilihat tuh langitnya udah mulai terang.” Sastro menyergah Konang sambil nunjuk-nunjuk langit. Konang tak memperhatikannya. Nyawanya yang belum ngumpul telah dirundung emosi. “Lah kamu tadi malem ngapain kok bilang capek? Habis ngecor? Nguras kamar mandi? Ngepel masjid?”

“Huuuh.. kayak ngggak tau kerjaanku aja. Nderess.. nderess.. tadi malem aku nderes yo, nglanyahin juz-juz awal.. kesel banget udah mulai lupa-lupa. Duhh.. jhann..!”

“Subhaanawooh.. waliyullooh.. . . . . . . sampai jam berapa kamu nderes?”

“Sampai ada sayup-sayup suara ‘azan..awal..’, jam berapa tuh? Kamu harusnya tahu karena sering bangun jam segitu kan?”

“Masyaawooh.. mruput*** sampai ga subuhann… Duuh.. duh.. gimana kamu ini..”

“Loh kan belum qomat, Sas! Biasanyaa.. aku bisa bangun sendiri kalo denger masjid udah qomat. Makanya kamu nggak usah terlalu baik hati buat bangunin aku segala!”

“Nih anak emang belum sadar yaa.. Mbok lihat langit tuhh..” Tangan Sastro tiba-tiba memegang pipi Konang, memencetnya sampai dua bibir Konang keliatan mecucu, lalu mengarahkan muka Konang ke langit.

Baca Juga: Mengintip Santri Huffadh yang Kegandrung Drama Korea “Start-Up”

“Howwhh.. afhtoghfiwooh!!” Konang nyebut-nyebut sambil mulutnya masih terhimpit dua pipi gembulnya.

“Nang! Hadap sini!” Sastro melepaskan pipi Konang. Suara Sastro tiba-tiba menjadi berat. Ini tanda kalau ia akan membicarakan hal penting. Sebagai salah satu pengurus pondok, Sastro tak segan memarahi teman-temannya. “Kamu tuh ngapalin Quran, kelak bakal jadi seorang Hafidzul Quran, tapi kok sama ibadah wajib malah gak tepat waktu!? Nderes sampai pagi.. dijadwal juga.. tapi subuhan aja tetep kesiangan!? Ini kamu juga di masjid loh tidurnya.. ada speaker juga nempel tuh di pojokkan.. masak nggak denger suara azan sih!?”

“Yaaa.. tadi emang agak denger sih. Tapi badan kerasa beraaat banget, Sas.. nguaantuk.. pedes mataku. Ya aku pikir tidur bentar laah, ntar pas qomat bangun lagi, gitu.”

“Tuh kan! Yaa Robb… Nang..! Eman sholat kamuu.. emaan.. percuma suara nderesmu kedengeran nikmat sampai masuk ke telingamu, tapi suara azan aja nggak nyadarin kamu buat gumregah bangun sholat. Yaa mbok ditahan bentar ngantuknya.. kan bisaa..”

Konang hanya tertunduk malu. Mengalihkan pandangannya ke luar jendela. Menatap langit subuh menjelang pagi. Sedangkan Sastro.. hanya menatap sinis, menunggu pergerakan Konang selanjutnya.

Matahari telah menampakkan sinarnya. Semburat cahaya oren-kemerahan berpadu dengan serat-serat awan putih, terlukis di luasnya langit biru. Tiga burung pipit mencicit, terbang berlarian melintasi sudut pandang Konang yang terpukau dengan pemandangan pagi itu. Ada satu kelelawar kecil dengan cepat mengepakkan sayapnya terbang dari balik rimbun daun pohon, mungkin ia bangun kesiangan. Seekor bunglon mengagetkan mata Konang, ia baru saja melompat di antara dua dahan pohon sawo tua samping masjid. Yang lebih kaget lagi ketika seorang berbaju putih berjalan dengan pelan, melingkarkan kedua tangannya di belakang, menunduk, sekali-kali mengamati mobil-mobil yang terparkir di halaman masjid. Dia adalah Mbah Yai.

Baca Juga: Dear Sobatku Muslimah Bercadar, Kalian Tuh Wanita Penyabar dan Layak Dihormati

“Eh..eh.. Mbah Yai miyos, Nang!”

“Eh iyo! Mbah Yai.. Mbah Yai..!”

Sontak kedua santri itu bebarengan meringkus diri, cepat-cepat bersembunyi di balik ruang antar jendela layaknya cicak kedatangan manusia.

“Hei Nang, Mbah Yai itu sering ngamatin mobil-mobil itu ngapain ya?” Sastro berbisik.

“Mungkin beliau lagi mirsani plat nomor di mobil-mobil itu, Sas. Mobil dari daerah mana, tamu-tamu datang dari mana. Kan beliau hapal juga nama-nama daerah di luar Jogja.”

“Hmm.. mungkin gitu ya.. Kamu kok agak pintar ya ternyata.”

“Markasku sini, Kang. Lantai dua masjid, samping jendela sebelah utara. Hihihi..”

“Hehh, Nang! Udah sana wudhuu.. malah cengingas-cengingis ee..”

“Iyoo.. iyoo..”

*mendawamkan: membiasakan

** antep: sendawa

*** mruput: pagi-pagi sekali

(Terinspirasi dari QS An Nisa ayat 103)

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Article

Tips Mencuci Pakaian Secara Syar'i

Next Article

Sepilihan Puisi Bahrul Ilmi: Cinta, Senja dan Rindu

Related Posts